Glosarium Permainan Bola Voli

Servis

Servis memulai setiap reli. Seorang pemain harus memukul bola dengan tangannya ke atas net untuk mendarat di dalam garis lapangan. Pemain dapat melakukan servis underarm atau overarm (hampir tidak ada orang di level elit yang melakukan servis underarm). Servis yang populer adalah servis “lompat” atau “spike”: pemain melompat dan menyervis bola saat mengudara.

Setiap pemain hanya mendapat satu kesempatan untuk melakukan servis. Servis bisa menyentuh gawang dan berlanjut ke lapangan lawan. Sebelum aturan ini diberlakukan, sentuhan net pada servis mengakhiri reli dan poin diberikan kepada tim penerima. Jika tim yang menyervis kalah dalam reli, ia kehilangan hak untuk melakukan servis. Tim penerima kemudian merotasi satu posisi di lapangan.

Dig

Dig adalah operan forearm yang digunakan untuk mengontrol bola dan mengopernya ke setter di net. Biasanya ini adalah kontak pertama tim dan tembakan efektif untuk digunakan dalam pertahanan, seperti saat menerima spike. “Libero” menangani sebagian besar penerimaan servis tim dan sangat penting dalam pertahanan lapangan belakang.

Set

“Set” adalah operan overhead yang digunakan untuk mengubah arah dig dan menempatkan bola pada posisi yang baik untuk spiker.

Biasanya ini adalah kontak kedua tim. Setting adalah pusat taktis dari bola voli. Seorang setter harus cukup baik untuk menjaga blocker besar mendominasi net. Setter harus memberi makan pemukul terbaiknya sambil juga mencari kelemahan pemblokiran lawan (seperti pemain pendek di garis depan atau pemblokir tengah lambat).

Spike

Spike adalah saat bola dipukul atau dismash melintasi net. Ini adalah pukulan paling kuat dalam bola voli – dan cara paling efektif untuk memenangkan reli.

Blok

Ini adalah garis pertahanan pertama di bola boli. Tujuan dari blok ini adalah untuk menghentikan bola spike melewati net atau untuk menyalurkan spike ke pemain bertahan. Tiga pemain lapangan depan berbagi pemblokiran. Tim biasanya memilih blok “baca dan bereaksi” (di mana mereka mencoba untuk bereaksi terhadap bola yang meninggalkan tangan setter) atau untuk blok “komit” (di mana mereka memutuskan sebelum titik apakah akan melompat ke bola tengah cepat).

Kunci dari pemblokiran yang baik adalah penetrasi – pemblokir terbaik menjangkau jauh melewati net dan masuk ke lapangan lawan daripada mencapai lurus ke atas, saat blok dapat dengan mudah ditembus oleh pemukul berkualitas.

Tags:

Lihat juga